7.2.08

Black forrest #1



Ngerjain BF ini sampe begadang jam 3 pagi! Maklum, selain aku ngerjainnya setelah 2 kurcaciku tidur, aku juga masih anak bawang dalam hal mendekorasi kue. Masih harus banyak belajar dari para suhu nih :). Untung aja sekarang udah era internet. Apapun yang ingin kita pelajari bisa kita cari di sana.

Pinggiran kuenya sedikit gersang :D. Gimana gak gersang, cream yang seharusnya 750 ml aku bikin cuma 500 ml. Untung aja ada coklat pager. Gak gitu keliatan kan gersangnya? ... hehehe.

Coklat keriwil-keriwil yang di tengah itu pengennya dibikin kayak BF-nya Shinta. Tapi kok ya gak bisa sekeriting gitu ya? Kata Shinta sih harus dilatih terus supaya hapal sama angle-nya. Makasih ya buat tips-nya. Ntar dilatih terus deh.

Waktu aku anter kue ini ke pertemuan Indonesia di Freiburg, salah seorang mahasiswi bilang begini, "Aku pengen nyobain kuenya. Tapi sayang kalo dipotong." Waduh, piye to'? Itu kue kan emang buat dimakan, bukan dipelototin aja :D.

Posted by Sheila at 3:19 PM |  
Labels:

2 comments: